MENU

Warga Kangean Sambut Tahun Baru Islam dengan Pawai Obor

Dalam rangka menyambut tahun baru Islam 1438 Hijriyah, sejumlah warga Kangean mengadakan Pengajian Shalawatan di alun-alun kecamatan Arjasa. Acara ini juga dimeriahkan dengan musik gambus dan Pawai Obor.

Dari akun facebooknya, Caenal Coy mengatakan bahwa acara ini meriah dan banyak yang menyaksikan jalannya acara.
Pawai Obor Kangean
Pengajian Kangean

Bagaimana Muslim Menyambut Tahun Baru Hijriyah?

Dalam menghadapi tahun baru hijriyah atau bulan Muharram, sebagian kaum muslimin salah dalam menyikapinya. Bila tahun baru Masehi disambut begitu megah dan meriah, maka mengapa kita selaku umat Islam tidak menyambut tahun baru Islam semeriah tahun baru masehi dengan perayaan atau pun amalan?

Satu hal yang mesti diingat bahwa sudah semestinya kita mencukupkan diri dengan ajaran Nabi dan para sahabatnya. Jika mereka tidak melakukan amalan tertentu dalam menyambut tahun baru Hijriyah, maka sudah seharusnya kita pun mengikuti mereka dalam hal ini. Bukankah para ulama Ahlus Sunnah seringkali menguatarakan sebuah kalimat,
 لَوْ كَانَ خَيرْاً لَسَبَقُوْنَا إِلَيْهِ
“Seandainya amalan tersebut baik, tentu mereka (para sahabat) sudah mendahului kita melakukannya.”
Inilah perkataan para ulama pada setiap amalan atau perbuatan yang tidak pernah dilakukan oleh para sahabat. Mereka menggolongkan perbuatan semacam ini sebagai bid’ah. Karena para sahabat tidaklah melihat suatu kebaikan kecuali mereka akan segera melakukannya. Sejauh yang kami tahu, tidak ada amalan tertentu yang dikhususkan untuk menyambut tahun baru hijriyah. Dan kadang amalan yang dilakukan oleh sebagian kaum muslimin dalam menyambut tahun baru Hijriyah adalah amalan yang tidak ada tuntunannya karena sama sekali tidak berdasarkan dalil atau jika ada dalil, dalilnya pun lemah. [Referensi: Rumaysho.com]

[Kangean.Net]
Share

Nur Kholis Mansur

Post A Comment: