Kisah Ekpedisi Kapal Samudera Raksa dari Pagerungan (Sapeken) Menuju Amerika

Oleh : Muhammad Habibie (Crew Ekspedisi Kapal SamuderaRaksa 2 Benua Afrika & Amerika Sumber: http://bibob24.blogspot.co.id/) HIS...

Oleh : Muhammad Habibie
(Crew Ekspedisi Kapal SamuderaRaksa 2 Benua Afrika & Amerika Sumber: http://bibob24.blogspot.co.id/)

HISTORIOGRAFI
Candi Borobudur sebagai warisan nenek moyang Bangsa Indonesia didirikan oleh Dinasti Syailendra pada Abad IX. Sebagai warisan Benda Cagar Budaya keberadaannya dilindungi oleh Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1992.

Pada dinding Candi Borobudur terdapat relief-relief yang berisi ajaran dan pesan luhur yang masih relevan sampai saat ini. Bernet Kempers, arkeolog Belanda berpendapat bahwa ungkapan-ungkapan pada relief banyak yang berhubungan langsung dengan keadaan di Jawa dan tempat lainnya di Nusantara.

Beberapa relief yang dipahatkan di dinding Candi Borobudur, menggambarkan alat angkut berbentuk kapal berjumlah 10 buah yang terdiri dari 6 kapal besar dan 4 kapal kecil. Perbedaan antara kedua jenis kapal tersebut terletak pada penggunaan tiang layar atau cadik.

Sejarawan Belanda, van Der Heide mengklasifikasikan tipologi kapal atau perahu berdasarkan tiang yang terpasang. Pertama, perahu dayung tanpa tiang. Kedua, perahu bertiang tunggal tanpa cadik. Ketiga, perahu bertiang tunggal tanpa cadik dengan tiang yang terdiri atas dua buah kaki. Keempat, perahu bertiang tunggal dengan cadik. Kelima, perahu bertiang ganda dengan cadik dengan kemampuan jelajah tinggi dan mampu memuat puluhan penumpang.

Kesepuluh kapal digambarkan sedang berlayar dengan anak buah kapal yang sedang aktif mengendalikan kapal dan berpenumpang. Berdasarkan atas intrepretasi penampilan kapal-kapal yang ada diperkirakan merupakan kapal perniagaan.

REKONSTRUKSI KAPAL BOROBUDUR
Sejak berdirinya Republik Indonesia yang diproklamirkan pada tanggal 17 agustus 1945, sudah diadakan 2 kali upaya membangun kembali / rekonstruksi Kapal Borobudur, yang merupakan replika kapal layar yang terpahat pada relief dinding candi Borobudur.

Rekonstruksi pertama dilakukan pada tahun 1992, diprakarsai oleh seorang warga Negara Jepang bernama Yoshiyuki Yamamoto. Yamamoto sangat takjub melihat relief kapal yang terpahat pada dinding Candi Borobudur dan berhasrat ingin mewujudkannya secara nyata. Setelah kembali ke Jepang dan menawarkan gagasannya kepada beberapa pengusaha di Jepang akhirnya Yamamoto mendapatkan sponsor untuk merekonstruksi Kapal Borobudur.

Yamamoto memilih Kampung Bira di Sulawesi Selatan sebagai tempat pembuatan Kapal Borobudur. Yamamoto mengetahui bahwa Kampung Bira merupakan sentra industri kapal kayu di sulawesi dan terdapat nelayan tradisional yang mampu membuat kapal jelajah yang kokoh dan stabil.

Yamamoto memilih tipologi kapal kelima dari klasifikasi kapal van Der Heide, yaitu perahu atau kapal bertiang ganda dengan cadik dengan kemampuan jelajah tinggi dan memuat puluhan penumpang sebagai kapal Borobudur yang akan direkonstruksi. Setelah Kapal Borobudur ini selesai dibangun, selanjutnya kapal tersebut dilayarkan oleh Yamamoto ke Jepang melalui Filipina selama 2 bulan dengan membawa 11 orang Anak Buah kapal (crew), 5 orang diantaranya warga negara Jepang dan 6 orang lainnya adalah nelayan bugis dari Kampung Bira.

Sesampainya di Osaka diadakan galadiner untuk menyambut kedatangan Kapal Borobudur dan dihadiri pula oleh Duta Besar Republik Indonesia untuk Jepang. Kini Kapal Borobudur yang dinaiki oleh Yoshiyuki Yamamoto ini disimpan di Museum Maritim Osaka, Jepang.

Rekonstruksi kedua dilakukan pada tahun 2003 yang lalu dalam even Ekspedisi Kapal Borobudur. Ekspedisi Kapal Borobudur diprakarsai oleh Philip Beale, mantan anggota Angkatan Laut Kerajaan Inggris yang terobsesi dengan jalur kayu manis sejak melihat relief kapal layar kuno di dinding Candi Borobudur pada 1982.

Dalam pembuatan Kapal Borobudur, Philip Beale dibantu oleh Nick Burningham, seorang arkeolog maritim berkebangsaan Australia dan H. Ass’ad Abdullah, seorang nelayan tangguh dan pembuat kapal asal Pagerungan, Sapeken, Sumenep, Madura yang memiliki pengalaman membuat 40 kapal layar selama hidupnya.

Nick Burningham juga mengambil tipologi kapal kelima, yaitu perahu / kapal bertiang ganda dengan cadik dengan kemampuan jelajah tinggi dan mampu memuat puluhan penumpang sebagai Kapal Borobudur. Pertimbangan ini diambil Nick Burningham berdasarkan bahwa kapal berkapasitas 15 orang penumpang dan memuat sekitar 20 – 30 ton barang dan persediaan makanan agar dapat mengarungi “Rute Kayu Manis” (The Chinnamon Route). Rute Kayu Manis merupakan rute pelayaran eksotis pelaut nusantara membawa rempah-rempah dari Indonesia menuju Afrika. 

Pembuatan Kapal Borobudur dilakukan di Pulau Kangean yang terletak sekitar 60 mil (sekitar 90 Km) sebelah utara daratan Bali, tepatnya di desa Pagerungan Kecil, Sapeken, Sumenep, Jawa Timur. Kapal tersebut mulai dibangun pada tanggal 20 januari 2003 dan diturunkan ke air pada tanggal 26 mei 2003, serta pemasangan cadik pada tanggal 11 juni 2003.

Penggerak utama menggunakan layar tanjak yang merupakan layer tradisional khas nusantara. Kapal dibuat dengan teknologi tradisional dan tanpa menggunakan paku dan besi. Komponen utamanya terdiri atas 7 (tujuh) jenis kayu local, yang meliputi:
  • Kayu Ulin (Eusideroxylon gwagerri);
  • Kayu Bungor (Lagerstroemia speciosa);
  • Kayu Kesambi (Schleichere oleosa);
  • Kayu Jati (Tectona grandis);
  • Kayu Kalimpapa atau Kayu Laban (Vitex gofassus);
  • Kayu Bintagor (Calophyllum blancoi);
  • Kayu Nyamplong (Calophyllum inophyllum)
Dengan bahan dan teknologi tersebut diperkirakan kapal akan dapat bertahan sampai sekitar 30 tahun.
Setelah selesai dibangun, Philip Beale melayarkan Kapal Borobudur dari Indonesia menuju Ghana (Afrika Barat) dengan membawa 15 orang Anak Buah Kapal (crew) yang merupakan international crew dari berbagai Negara seperti : Iran, Tanzania, Australia, Afrika Selatan, Amerika, Inggris dan Indonesia. Perjalanan Kapal Borobudur saat itu menempuh jarak 11.000 mil.

Kini Kapal Borobudur yang dinaiki oleh Philip dan kawan-kawan disimpan di “Museum Samudraraksa” yang terletak di pelataran Candi Borobudur, Magelang. Samudraraksa adalah nama resmi Kapal Borobudur yang diberikan oleh mantan Presiden Megawati Soekarnoputri. Bagi siapa saja yang datang ke museum ini dan berniat untuk naik dan masuk ke dalam Kapal Borobudur, akan dikenakan biaya Rp. 100.000,00 per kepala.

APLIKASI KEKINIAN
Rekonstruksi Kapal Borobudur yang telah dilakukan dua kali terbukti menarik perhatian masyarakat internasional. Yoshiyuki Yamamoto dan Philip Beale adalah warga negara asing yang terhenyak dan takjub melihat kemegahan mahakarya agung yang dibuat oleh nenek moyang Bangsa Indonesia. Merekapun tidak sekedar terpana dan menyimpan kenangan di Candi Borobudur dalam sebuah album foto. Untuk Yamamoto dan Philip, Candi Borobudur mampu menghipnotis dan menginpirasi mereka untuk menafsirkan kesejatian relief kapal di Candi Borobudur menjadi sebuah keniscayaan, mengurai mimpi menjadi kenyataan.

Tentunya ini menjadi kabar positif bagi pengembangan potensi wisata bahari di tanah air, bahwa Indonesia memiliki warisan maritim yang pantas dilestarikan dan menarik perhatian masyarakat internasional. Sudah terbukti di Negara-negara lain bahwa warisan nasional suatu bangsa bisa mendatangkan devisa bagi negara dan ujungnya meningkatkan kemakmuran dan kesejahteraan penduduknya. Spanyol adalah salah satu contohnya. Dengan mengembangkan potensi wisata matador yang beradu dengan banteng sebagai warisan nasionalnya, Spanyol bisa mendatangkan berjuta wisatawan untuk datang menyaksikannya sekaligus mendatangkan berjuta euro bagi pendapatan devisa negaranya. Berapa ribu wisatawan asing dan berapa ribu dolar yang bisa didapatkan Indonesia bila Indonesia membuat International Sailing Race dengan menggunakan Kapal Borobudur dalam even The Borobudur Challenge ?

Selain itu Kapal Borobudur juga memberi inspirasi tentang penggunaan layar tanjak untuk menggerakkan kapal-kapal nelayan. Disaat dunia sedang menghadapi krisis energi berbahan bakar fosil sekarang ini, sudah sepantasnya dicari terobosan baru untuk menghilangkan ketergantungan pada bahan bakar fosil / minyak bumi secara bertahap. Sudah sekian puluh tahun bahan bakar fosil digunakan, tentunya akan mengalami penyusutan dalam jumlahnya, sehingga tidak mengherankan banyak sumur minyak bumi yang mulai menyusut.

Salah satu akibatnya kemudian adalah terjadinya goncangan pada harga minyak mentah dunia yang sempat menembus level 100 US$ per barel pada tahun 2008 yang lalu. Akibatnya banyak nelayan yang tidak melaut akibat regulasi pemerintah menaikkan harga solar sebagai dampak dari tingginya harga minyak mentah dunia.
Saat ini harga minyak mentah dunia berada di ambang batas kewajaran berkisar antar 60 – 70 US$ per barel. Namun kondisi ini masih dalam keadaan ketidakpastian. Kemungkinan terjadinya lonjakan harga minyak mentah dunia masih bisa terjadi di tahun-tahun mendatang.

Teknologi Kapal Borobudur dengan tenaga utama menggunakan layar tanjak dapat memberi alternative pemecahan terhadap masalah ini. Sehingga nelayanpun masih bisa melanjutkan aktifitas melautnya, tanpa tergantung dengan naik turunnya harga solar.

Sebagai penutup, “Tidak ada alasan untuk tidak optimis akan masa depan. Mari menata masa depan dengan menoleh ke masa lalu, tanpa menguburkannya”, seperti ucapan Juwono Sudarsono (Masyarakat Versus Negara, Paradigma Baru membatasi Dominasi Negara, Kompas, 2001).

*Penulis adalah alumni FTK ITS. Ikut sebagai crew Ekspedisi Kapal Borobudur. Saat ini sedang mempersiapkan rekonstruksi Kapal Majapahit dan akan dilayarkan ke Jepang pada tahun 2010.

KOMENTAR

IKLAN

Name

Adab Islam Analisa Arjasa Bensin Kangean Berita Berita Daerah Berita Ekonomi Berita Kesehatan Berita Kriminal Berita Olahraga Berita Pendidikan Berita Politik Berita Regional Berita Sosial Bisnis Budaya Kangean Bungin Cuaca Buruk Data Penduduk Desa Pabian Ecommerce Ekonomi Islam Explore Kangean Fakta Unik Fiqih Gadget Galery Kangean HTI Kangean Hutan Kangean Indonesia Internasional Islam Jalan Kangean Jamaah Haji Kabar Kampus Kabar SD Kabar SMA Kabupaten Kepulauan Kangayan Kangea Kangean KangeanPedia Karya Kangean Kecamatan Keuangan Kuliner Kuliner Kangean Lapter Kangean Laut Kangean Lentera Kangean Listrik PLN Mahasiswa Makro Menulis Buku Minyak Kangean Motivasi Mudik Gratis Narkoba Nelayan Kangean Opini Opini Rakyat Pagerungan Besar Pagerungan Kecil Pelabuhan Pemuda Kangean Penjara Kangean Perhutani Petani Photos PLTS Polsek Kangean Property Redaksi Remaja Kangean Sadulang Saebus Sains Saobi Saor Sapangkor Sapeken Sekolah Dasar Sepak Bola Sepanjang Sosial Statistik Sumenep Tambang Kangean Tekno Transportasi Kangean Travelista Videos Wisata Bawah Laut Wisata Kangean Wisata Pantai
false
ltr
item
KANGEAN.NET: Kisah Ekpedisi Kapal Samudera Raksa dari Pagerungan (Sapeken) Menuju Amerika
Kisah Ekpedisi Kapal Samudera Raksa dari Pagerungan (Sapeken) Menuju Amerika
https://3.bp.blogspot.com/-4iTVVLYj3Yk/WfahUGC6hDI/AAAAAAAACMU/WxMezvWk5VkNNccpag7sbChfhqo3pgCvQCLcBGAs/s640/kapal%2Bsamudra%2Braksa%2Bkangean%2Bsapeken%2Bpagerungan.jpg
https://3.bp.blogspot.com/-4iTVVLYj3Yk/WfahUGC6hDI/AAAAAAAACMU/WxMezvWk5VkNNccpag7sbChfhqo3pgCvQCLcBGAs/s72-c/kapal%2Bsamudra%2Braksa%2Bkangean%2Bsapeken%2Bpagerungan.jpg
KANGEAN.NET
http://www.kangean.net/2017/10/sejarah-ekpedisi-kapal-samudera-raksa-kangean-menuju-amerika.html
http://www.kangean.net/
http://www.kangean.net/
http://www.kangean.net/2017/10/sejarah-ekpedisi-kapal-samudera-raksa-kangean-menuju-amerika.html
true
6856426828560446959
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy